Saturday, 2 July 2016

7 Tips Menulis Novel

Assalamualaikum


Hari ni nak tulis entry tentang tips tulis novel

As requested by a friend

“HIDUP SANGKAR HATI!”



Haha…


Tak nak buang masa bulan puasa ni…jom terjun!


Bismillahirrahmanirrahim


Pertama sekali apa?


NIAT


“Sesungguhnya amal itu dengan niat. Dan sesungguhnya bagi setiap perbuatannya apa yang diniatkannya.”

Kena ada niat dan ada target…macam ni…apa yang aku tulis masa 2013/2014:


Sedar tak sedar…bila kita tulis apa yang kita target…benda tu akan melekat dalam otak kita…dalam keadaan separa sedar…sebab tu niat amal pun dah dapat pahala… J

Kedua

IQRA’!

Banyakkan membaca sebelum menulis.

Kita ada dua mata tapi bila kita menulis kita guna satu tangan sahaja (habis menaip tu apa?).

Janganlah ego. Membaca tu antara satu cabang menuntut ilmu.


Canselori USIM


Ilmu tu pula luas. Termasuklah ilmu penulisan dan isu/tema/topik untuk bukan fiksyen atau cerita/plot untuk fiksyen yang kita nak tulis. Fokus tips ni untuk novel dan aku menulis novel fiksyen penyiasatan.


Jadi, untuk menulis cerita penyiasatan, kenalah cari ilmu mantik/logik dan penyiasatan ala-ala Sherlock Holmes (nama watak dalam cerita aku, Shahrul Halim) dan tambah lagi ilmu tu dengan membaca. Biasanya kita tulis apa yang kita minat, bukan sebab terdesak.

Ketiga

EUREKA!

Kalimah ni keluar daripada mulut Archimedes bila dia temui cara untuk tentukan sama ada emas tu tulen atau palsu atas arahan raja.



Senang cerita, masa dia dapat ilham.

Antara idola aku dalam penulisan ialah J. K. Rowling, penulis Harry Potter dan apa yang buat aku WOW lagi dengan dia ni, dia juga ada tulis cerita penyiasatan dalam dua tiga tahun kebelakangan ni guna nama Robert Galbraith.

J. K. Rowling mula-mula dapat idea masa dia di dalam tren…Perasankan Hogwarts Express, King Cross Station, Platform 9 ¾?


Aku mula-mula dapat idea penyiasatan tu sebab memang minat dengan anime Detektif Conan dan anime itulah yang memperkenalkan aku dengan Sherlock Holmes yang jauh lebih terkenal. Masa tu tahun 2011, tingkatan 5, tahun yang paling banyak memori sebab dah nak tinggalkan sekolah, kan? Masa tu tak tahu kenapa, berminat sangat tulis sajak dan poetry dalam tiga bahasa – Melayu, Inggeris, Jepun. (Jepun tu fail sikitlah masa tu sebab baru-baru nak belajar lagi.) J

Idea tu boleh berkembang dalam masa sehari, sebulan malah bertahun-tahun.

Tapi jangan lupa, idea tu boleh terbang macam tu saja kalau kita tak simpan. Macam mimpi, kita tak ingat kebanyakan mimpi kecuali yang bermakna pada kita. Kebanyakan ilham pun datang daripada mimpi juga, kan?

Imagination is more powerful than knowledge.” –Albert Einstein

Keempat

DRAFT

Jadi macam mana tak nak bagi ilham tu terbang begitu sahaja tanpa menoleh lagi? Cewah!

Tentulah dengan merekod! Menulis!

Lebih baik dengan tangan sebab kemungkinan untuk lebih ingat tu tinggi.

Untuk novel fiksyen, bila dah datang ilham tu…syukur dulu…tulis…brainstorm kejap untuk kembangkan idea tu lagi tapi jangan paksa sangat…bila dah tak ada idea mengalir lagi…tutup pili tu dan buat benda lain. Jangan buang masa.

Kelima

RESEARCH

Point kat sini membaca juga macam point kedua tapi point kedua tu sebelum start menulis. 

Research yang dimaksudkan tu macam mana nak kembangkan idea lagi.

Contohnya, aku menulis tentang amnesia. Watak utama aku, Shah (Shahrul Halim) ada retrograde amnesia dan aku kena tahu punca, kesan dan apa-apa yang ada kaitan dengan penyakit tu. Psikologi, biologi, medication, semua kena tahu.


Antara fail-fail yang aku save untuk rujukan masa buat novel:



Keenam

Belajar kaedah literature yang bagus (sikit pun jadilah) macam flashback, flash forward, foreshadowing. Macam aku, aku peminat plot twist (atau red herring). Sebab tu aku minat Harry Potter, so many plot twist, yet so magical! J


Ketujuh

DISIPLIN

Kena ada target. Kena jelas. Cari motivasi.

Tengok aku conteng cermin aku sendiri.


BONUS


1.      Kalau tahu bahasa lain, boleh masukkan dialog-dialog dan budaya orang daripada serata dunia. Make it international!



2.      Berkenalan dengan penulis-penulis berbakat untuk dapatkan ‘bi’ah’ atau atmosfera penulisan.



FREEBIES




ALHAMDULILLAH…terhasil juga GENESIS!




P/S: Jangan lupa!



Assalamualaikum



Wednesday, 5 August 2015

Apabila Seorang Manusia Mengerti akan 'Mass Inertia'


Assalamualaikum

Sebenarnya nak tulis entry ni dulu sebelum entry yang sebelumnya tapi sebab dah lama tulis cerpen tu akhirnya share juga...

Bila sebut pasal Mass Inertia semua mungkin terbayangkan FIZIK...

Mass tu benda yang penting sebab tanpa mass kita takkan boleh menyentuh...dan ciri-ciri matter tu mesti ada mass...tak boleh dipisahkan kedua-dua konsep ni...

Inertia pula adalah ciri bagi apa-apa yang ada mass...dalam erti kata lain...inertia ni ada kat semua matter...

Apa pula maksud mass inertia?

Cuba Google...

...tapi kalau korang jumpa apa-apa kat internet...benda tu tak sama dengan apa yang aku nak tulis kat entry ni...

Biar aku terangkan daripada mana sebenarnya datang perkataan inertia ni...

Inertia tu perkataan Latin yang bermaksud 'kemalasan'...

Mudah je nak faham...


Bayangkan sebuah kereta yang tak bergerak...bila kereta tu mula bergerak...badan kita akan ke belakang...dan bila kereta tu berhenti...badan kita akan ke depan...

Kejadian pertama tu berlaku sebab mass badan kita 'malas' nak bergerak...dan kejadian kedua berlaku sebab mass badan kita 'malas' nak berhenti...

Itulah kepentingan tali keledar...ingatlah insan yang tersayang!

So, inertia tu 'malas'...tu je point nak cakap...

Mass pun ada maksud lain...pernah dengar media massa?
Media massa tu diambil daripada perkataan Inggeris; mass media.
Maksudnya, medium/wadah untuk massa/orang ramai tahu perkembangan semasa.

Jadi, mass kat sini membawa maksud orang ramai...dan inertia kat sini membawa maksud kemalasan...

Bukan bermaksud kemalasan orang ramai tapi entry ni nak menegur atau dalam bahasa moden, kita panggil social critic tentang conformity...

Aduh! Apa pula conformity tu?

Conformity ni senang kata kita selesa dalam kalangan orang ramai berkenaan pendapat kita sebab orang ramai pun ada pendapat yang sama...

Haa gitu...

'Selesa' ayat yang lebih selesa bagi menggantikan 'malas'...


Conformity ni sepatutnya bersifat neutral...tapi conformity selalu dikaitkan dengan benda-benda negatif...contohnya bila ditanya kepada umat-umat nabi penyembah berhala...mereka akan cakap ini apa yang dibuat oleh nenek moyang kami dan kami hanya menurut...

Nak tahu kenapa mereka hanya menurut?

Sebab mereka tak mahu kelihatan ganjil...


Ada satu pepatah Jepun ni...malaslah nak tulis dalam bahasa Jepun...

"Paku yang terpacak akan dihentak dengan penukul."

Haa...sebenarnya dah boleh terbayangkan maksud dia...

Dalam kehidupan seharian kita...dalam satu persatuan...dalam sejarah...dalam agama...dalam politik...

Apa yang buruknya tentang conformity yang buruk ialah kita malas berfikir...dan kalau berfikir pun tak cukup masak...dan kalau cukup masak pun...tak rasional...sebab kita bias dalam membuat keputusan berdasarkan pandangan orang lain dalam komuniti kita...

Tak dapat dinafikan juga ada conformity yang baik tentang undang-undang lalu lintas negara...tentang permasalahan yang berlaku dalam sesebuah tempat tu...yang dipanggil al-uruf wal-adat...

Bagi aku...dan mungkin bagi majoriti daripada kita akan mengaku tokoh terhebat menentang conformity yang buruk ialah para Rasul, terutamanya Ulul Azmi...

Tengok saja Nabi Muhammad...satu-satunya orang yang tidak pernah berbohong dalam masyarakat baginda...dan mungkin sampai ke ummat hari ini...sebab tu baginda ni kira ultimate role model...

Orang kata biar mimpi sampai ke bintang, kalau tak sampai sekurang-kurangnya jatuh di bulan...

Aku teringin nak quote satu hadith yang selalu aku pegang...

"Islam bermula dengan ganjil, dan ia akan kembali menjadi ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil."

Kalau nak tahu maksud 'ganjil' dalam hadith kat atas, aku syorkan korang cari sendiri...

Pertama, korang akan dapat pahala menuntut ilmu...
Kedua, korang akan dapat kepuasan mencari jawapan dalam menuntut ilmu...
Ketiga, dapat jadi orang yang peka untuk tahu hadith tu sahih atau tak...
Keempat, korang akan lebih ingat, faham dan terdorong untuk amal daripada membaca tanpa buat apa-apa...

P/S: "Sesungguhnya ALLAH tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa-apa yang pada diri mereka." (ar-Ra'd, ayat 11)

Assalamualaikum

Friday, 24 July 2015

Daripada Sudut Feminin: La Tia Fea

Assalamualaikum

Dah lama tak menulis kat blog ni...hmmm...

Nak kongsi satu cerita pendek yang aku tulis sendiri...

By manifestasisanubari...

P/S: Shahrul Halim tinggal lagi 40 pages...wohoo!

From the feminine side:

'La Tia Fea'

(Fancy gila...ala-ala Telenovela)

Kisah ini bermula apabila wanita itu muncul kembali dalam hidupku. Kembali? Ya, wanita itu pernah hadir dalam hidupku sebelum ini.
Oh, sebelum saya terus membuat anda menafsirkan hampir kesemua ayat ini secara salah, saya ingin memberitahu kepada anda, wanita itu tidak boleh saya kahwini.
Biar saya beritahu ciri-ciri wanita itu. Wanita itu masih muda namun sudah di hujung usia 20-an. Saya tidak akan memberitahu anda kerana tidak molek untuk berbicara soal usia wanita.
Apabila saya betemunya buat kali kedua, wanita itu masih tidak berubah penampilannya. Masih seperti dahulu. Tiada yang baru. Dia ialah dia.
Tika saya menatap wajahnya, ia mengingatkan saya pada sebuah drama bersiri bertajuk Yo Soy Betty, La Fea.
Kebanyakan orang yang membaca cerita ini di blog saya pasti sudah mengetahui apa yang dimaksudkan saya kerana drama itu agak terkenal dan diadaptasi menjadi drama di kebanyakan negara lain.
Oh, biar saya teruskan dengan penampilannya! Dia seperti yang anda sangkakan, seorang wanita muda yang memakai cermin mata dan berambut kasar, seperti tidak berjaga.
Biasanya rambut itu dibiar lepas dan tidak diikat kemas. Sesiapa yang melihat pasti akan berasa rimas. Namun dia tidak pula begitu. Dia selesa dengan dirinya. Mungkin.
Antara pakaian yang menjadi pilihannya ialah pakaian yang sudah lusuh, seperti dia tidak membeli pakaian yang baru mengikut peredaran zaman.
Tetapi dia tidaklah pula ketinggalan zaman.  Dia pintar dan bijak menguruskan masa. Sekurang-kurangnya itu yang dapat dibanggakan dengan memiliki makcik sepertinya.



Kakinya melangkah perlahan meninggalkan pesawat itu. Saya dapat melihatnya di sebalik cermin lutcahaya itu. Mungkin dia tidak dapat melihatku.
Oren bibirnya jelas menunjukkan tabiatnya yang suka makan asam sewaktu menaiki mana-mana kenderaan. Bibirnya tidak bergincu seperti kebiasaan.
Baru sahaja saya hendak melambai kepadanya tika dia sudah tiba di kawasan yang dikerumuni orang ramai itu, kakinya terpijak sesuatu sebelum terjatuh.
Aduh! Pasti sakit. Saya berlari ke arahnya untuk menghulurkan tangan dan dia menyambutnya. Tangannya yang lembut itu kemudian memeluk saya, melepaskan kerinduan barangkali.
Ternyata gadis itu tidak berubah dengan kasut sukan yang dipakainya dan senyuman polos miliknya. Seketika saya tergamam kerana senyumannya menyerlahkan seribu kemanisan.
Kemanisan yang tidak pernah saya lihat sebelum ini. Sebelum ini, wanita ini pernah menjadi pengasuhku kerana kedua ibu bapa saya terlalu sibuk untuk anak tunggal mereka ini.
Orang yang berada di hadapan saya inilah yang akan menasihati saya agar tidak bercakap hal sedemikian tentang ibu bapa saya kerana mereka...ialah ibu bapa saya?!
Bukankan keredhaan mereka itu penting bagi seorang anak? Ya, wanita ini memang baik. Malang wajahnya tidak secantik perilakunya, jika tidak pasti dia sudah bersuami sekarang.
Apa nak dikata? Tuhan yang menciptakan wajah itu. Jika dikeji, samalah seperti menduga kekuasaan Tuhan dan hikmah milik-Nya.
Tuhan sahaja yang tahu hikmah di sebalik penciptaan-Nya. Cuma kebanyakan daripada manusia tidak sabar kerana mereka tidak nampak kebijaksanaan Tuhan mereka.



Korea Selatan. Wanita itu baru tiba dari negara yang terkenal dengan pembedahan plastik yang dilakukan hampir kebanyakan orang-orang yang ingin memiliki kesempurnaan paras rupa.
Oh, tidakkah saya jelaskan tiada apa yang berubah pada penampilannya? Dia masih dia. Dia ke sana atas urusan kerjanya.
Beliau merupakan seorang pelukis. Graphic designer. Lukisannya agak memberangsangkan, boleh memukau mata yang melihat.
Antara lukisannya yang pernah saya lihat ialah lukisan seorang gadis yang jelita. Kali ini mungkin mampu memukau mana-mana mata lelaki yang melihat.
Ternyata seorang wanita seperti saya turut terkesima apatah lagi lelaki. Ah, lelaki!
Kenalanku kebanyakannya lelaki. Mungkin kerana parasku yang cantik.
Oh, alangkah baiknya jika parasku seperti makcikku. Pasti yang ikhlas sahaja yang akan mendekati.
Baik saya tidak fikirkan hal seperti itu. Lagipun saya masih belasan tahun.
Ah, apa yang saya katakan tentang umur wanita? Hmmm...
17 tahun.



Kenapa saya menulis cerita ini? Cerita ini telah mengubah saya, mengajar saya tentang mata.
Organ terpenting pada tubuh manusia ini telah banyak menipu manusia bagi yang tidak tahu menggunakannya.
Badrul namanya. Seorang lelaki sederhana. Tiada apa yang istimewa.
Apa yang buat saya tertarik kepadanya ialah bagaimana dia mampu menguruskan masanya.
Tuhan sahaja tahu bagaimana Dia menggerakkan hatiku untuk menyukainya.
Kerjanya selalu sahaja siap dan dia mampu menulis senaskhah novel bertajuk Rahsia.
Orang sepertinya tidaklah disangka akan menghasilkan karya seperti itu.
Berdiam diri. Apa yang biasa dilakukannya. Mungkin itu sebabnya dia tidak kelihatan menarik.
Apakah agaknya yang berada dalam fikirannya?
Termenung. Banyak sekali.



Kerap juga saya mendekatinya untuk mengetahui sedikit sebanyak tentangnya.
Oh, waktu itu di sekolah! Saya sengaja meletakkan novel Rahsia yang saya beli di atas meja.
Baru sebentar, dia sudah terlihat novel itu. Tiada siapa di dalam kelas kerana dia suka bersendirian pada waktu rehat.
Alangkah terkejutnya saya apabila melihat dia tersenyum dan kembali ke tempat duduknya.
Tangannya mencapai sesuatu di bawah meja. Sebuah buku nota. Dia kelihatannya seperti menulis sesuatu.
Kerap kali saya menunduk kerana mahu menyembunyikan diri daripada dilihat oleh sesiapa apatah lagi Badrul.
Opocot! Seseorang telah menepuk bahu saya daripada belakang.
Batrisya. Rakan baikku. Dia menundukkan kepala untuk melihat ke arah saya melihat.
Aduh! Pasti haru-biru apabila gadis bermulut murai ini sudah mengetahui rahsia yang saya pegang selama ini.
Tiada. Badrul tidak lagi kelihatan. Saya memandang Batrisya. Dia mengerutkan dahinya. Hairan.



Ke mana pula perginya Badrul? Dia tidak lagi kelihatan di dalam kelas. Batrisya melangkah masuk ke dalam kelas diiringi loceng tanda habisnya waktu rehat.
Otakku ligat memikirkan jika saya melihat hantu di siang hari. Kakiku melangkah perlahan ke dalam kelas. Anak mataku melirik setiap inci bahagian di dalam kelas itu.
Batrisya telah pun duduk di tempatnya. Ramai telah beransur masuk ke dalam kelas. Sebentar lagi, kelas Sejarah akan dimulakan.
Aneh! Badrul tidak kelihatan di mana-mana. Saya meletakkan kedua-dua tangan ke atas meja apabila menyedari novel yang berada di atas meja itu sudah tiada.
Tiba-tiba, ada tangan yang meletakkan novel itu kembali ke atas meja. Badrul. Dia tersenyum. Manis sungguh.
Kepalaku runsing membuatkan saya tidak mengambil perhatian akan apa yang dikatakan Cikgu Hazirah di hadapan.
Orang lain juga apa kurangnya. Ada yang tidur. Ada yang bermain permainan 'titik' dengan menggunakan buku latihan matematik. Ada yang fokus, kebanyakannya berkaca mata.
Badrul senyap sahaja. Tubuhnya tidak bergerak sedari tadi. Dia membelakangiku. Tidak pula saya tahu sama ada dia tidur atau tidak.
Anak kecil di dalam benak ini meronta-ronta ingin tahu sesuatu. Saya membuka novel tersebut.
Terdapat sepucuk surat di dalam novel itu. Saya memandang Badrul. Masih tidak bergerak.



Ke hadapan Hafizah,
Oh, kau cuba nak uji aku, kan?
Bijak dengan umpan aku guna novel yang aku tulis.
Apa yang kau nak tahu sebenarnya?
Tak ada apa-apa yang menarik.
Kau selalu perhatikan aku, kan?
Orang lain mungkin tak perasan.
Bila aku seorang diri biasanya bayang aku pun tak ada.
Aneh. Bayangku sendiri tak aku kenali.
Tanpa bayang-bayang aku lebih selesa.

Pergi.

Saya rasa sakit. Pelik rasanya. Mungkin kerana tidak pernah diperlakukan sebegini. Biasanya, lelaki memilih untuk menghampiriku berbanding menjauhiku. Ternyata dia yang pertama.
Orang pertama yang menyedari semua itu ialah makcik. Saya memanggilnya 'Tia'. Double meaning. Keluargaku berdarah Sepanyol di sebelah ibuku.
Tia membawa maksud makcik. Tia juga nama panggilannya bersama teman-temannya. Nama pendek bagi Sitiaswani. Ya, tanpa jarak.
Bijaksana. Perkataan yang sesuai buat saya untuknya. Dia menyampaikan kepadaku sebuah cerita pendek. Tiada prolog. Tiada epilog.
Terus. Dia menceritakan segalanya.



Nama lelaki itu Wan. Dia seorang lelaki yang tampan, bijak, petah berkata-kata sehinggalah satu hari dia menyedari dia telah jatuh cinta kepada seorang gadis.
Gadis itu temannya. Pada mulanya, dia tidaklah menyukai gadis itu kerana hanya menganggap gadis itu rakan sekelasnya sahaja. Tidak lebih daripda itu.
Ramai juga yang menyukai gadis itu. Mungkin kerana dia cantik. Namun bagi Wan, tidak. Itu bukan sebab utamanya.
Jika senyuman manis itu yang menjadi sebab hatinya bergetar, sudah lama dia sudah jatuh hati. Ternyata itu bukan sebabnya.
Pernah satu ketika dia melihat gadis itu termenung dan wajahnya muram. Sugul. Segala kesedihan terpancar jernih melalui wajahnya.

Sanubarinya cuba mengolah manifestasi yang baru terkesan pada waktu itu. Biasanya dia tidak akan melayan sentimen serupa itu. Kali ini dia gagal.
Dia ingin mengetahui apa yang menghilangkan senyuman manis itu daripada wajah gadis itu. Dia mempelajari satu perkara yang tersembunyi namun sentiasa terlihat dek mata kasar.
Senyuman itu. Biasanya kita tidak menghargai sesuatu yang berada di sekeliling kita. Taken for granted. Apabila sesuatu itu telah hilang barulah kita tercari-cari ke mana perginya permata itu.
Senyuman itu.



Semakin hari, dia cuba mendekati gadis itu dan perlahan-lahan dia banyak menyedari sesuatu. Dia lebih melihat sesuatu itu dari sudut pandang orang lain selain daripada sudut pandangnya sendiri.
Dia lebih memahami manusia. Ada yang bernasib baik. Ada yang tidak. Dia menjadi seorang pendengar yang baik kerana itu adalah ciri-ciri kawan yang terbaik.
Dia tidak ada teman rapat kerana baginya seluruh umat manusia layak dijadikan temannya jika manusia itu saling memahami antara mereka.
Tidak akan ada pembunuhan. Tiada kejahatan. Tiada rampasan kuasa. Tiada perasaan angkuh dan berkuasa daripada orang lain. Kerana tujuan mereka mentadbir bumi, bukan memiliki bumi.



Gadis itu perlahan-lahan kembali tersenyum. Semuanya atas usaha lelaki itu.
Gadis itu berterima kasih kerana lelaki itu sahaja yang mampu menghargai dirinya dan lelaki itulah lelaki pertama yang benar-benar memahami masalahnya.
Kebahagiaan itu abstrak. Tiada siapa yang tahu di mana hujungnya. Tiada siapa pula yang menyangka kebahagiaan itu akan direntap mudah oleh takdir yang tertulis.
Mereka terpisah kerana jarak dan siapa tahu gadis itu bisa berubah hatinya. Mungkin merasa dirinya tidak selamat kerana hal itu. Gadis itu memerlukan seseorang untuk dia mengadu.
Siapa sangka rakan baik mereka, Adam, dipilih wanita itu. Wan reda dengan ketentuan itu. Gadis itu berhak bahagia.
Wan difitnah dengan pelbagai cerita. Lebih-lebih lagi, sikapnya yang dingin terhadap gadis itu.
Sebenarnya, apa yang dia lakukan hanya menegur beberapa perkara yang dia tidak suka gadis itu lakukan.
Namun gadis itu tidak sepertinya. Gadis itu tidak memandang lelaki yang sering menegurnya itu hanya inginkan yang terbaik buatnya, seperti seorang ayah yang memarahi anaknya.
Bukannya lelaki seperti Adam yang hanya mengiakan sahaja kata-kata gadis itu hanya kerana dia menginginkan gadis itu.
Wan tahu gadis itu mempunyai masalah keluarga. Mungkin kerana itu jugalah gadis itu tidak dapat menerima kedinginan seorang 'ayah baru'.

Tia terhenti. Air matanya mengalir. Dia bergerak untuk mendapatkan sesuatu. Kaca matanya ditanggalkan. Saya terfikirkan sesuatu.
Apa yang diceritakan Tia sebentar tadi seperti pernah saya mendengarnya.
Ya! Novel bertajuk Rahsia itu.
Jalan ceritanya betul-betul sama namun pengakhirannya diakhiri dengan...
Tia kembali dengan sesuatu di tangannya. Segulung kertas.
Dia membuka kertas tersebut sambil mengesat air matanya.

"Inilah Wan," katanya.

Saya terkejut apabila gulungan kertas itu dibuka.  Lukisan gadis yang cantik itu. Bukankah telah saya katakan sesiapa sahaja boleh terpukau melihat kecantikan gadis itu?
Apa yang membuatkan saya lebih terkejut ialah wanita yang berada di hadapan saya kini sungguh cantik dengan rambutnya yang diikat ke belakang dan wajahnya tanpa cermin mata itu.
Saya teringatkan senyumannya sewaktu berada di lapangan terbang tempoh hari. Baru saya faham. Wan di dalam ceritanya itu ialah watak sebenar dengan sedikit twist.
Masih ingatkah namanya, Sitiaswani? Adam pula bukan nama sebenar gadis yang telah mencuri lelaki itu daripada hidup makcikku.
Sejak hal itu, Tia mengambil keputusan untuk mengubah perwatakannya dan menyembunyikan kecantikannya.
Namun, kali ini saya mengetahui rahsianya. Ya! Rahsia.

Tapi siapa pula Badrul?